Ibrah

IBRAH AL-KAHFI : KESINAMBUNGAN BAGI SURAH BANI ISRAEL.

Surah al-Isra’ turut dikenali sebagai surah Bani Israel kerana banyak mendedahan tentang sikap & sejarah kedegilan Bani Israel. Ia diturunkan sebelum berlangsungnya Hijrah, sebagai bekalan untuk Nabi sebelum menghadapi Ahli Kitab menjelang bermulanya fasa Madinah.

Yang menariknya, tertib surah telah ditetapkan oleh Jibril kepada Nabi. Maka sudah pasti susunan surah ke surah, ayat ke ayat mempunyai kaitan yang membawa mesej yang cukup signifikan.

⚫ Kesinambungan antara dua surah menurut Syeikh Mutawalli Sya’rawi.

• Antara surah al-Isra’ dan surah al-Kahfi kelihatan bersambung. Melihat kepada syiar yang sinonim diregukan sebagai zikir:

سبحان الله و الحمد لله.

• Surah al-Isra’ dimulakan dengan tasbih:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ
“Maha Suci Dia yang telah menggerakkan hambanya pada waktu malam” – al-Isra’ 1.

• Seterusnya ditutup dengan tahmid:

وَقُلِ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا
“Katakanlah wahai Muhammad, segala puji bagi Allah yang tiada anak” – al-Isra’ 111.

• Awal dan akhir surah al-Isra’ yang terangkum dengan tasbih serta tahmid pula disahut dengan tahmid di permulaan surah al-Kahfi:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ
“Segala puji bagi Allah yang telah menurukan kepada hambaNya al-Kitab” – al-Kahfi 1.

⚫ Surah Bani Israel & Surah al-Kahfi.

Dari kesinambungan tersebut, Allah menyampaikan mesej bahawa umat Islam mesti mengenali musuh mereka. Musuh yang menganut kepercayaan kononnya Allah mempunyai anak. Hingga diperuntukkan surah al-Isra’ yang khusus membicarakan soal Bani Israel.

Bukan sekadar itu, Allah menyambung ingatan tersebut di dalam surah al-Kahfi dengan ayatnya:

وَيُنذِرَ الَّذِينَ قَالُوا اتَّخَذَ اللَّهُ وَلَدًا
“Dan Dia mengancam golongan yang menuduh kononnya Allah beranak” – al-Kahfi 4.

⚫ Siapakah Mereka?

Imam al-Qurtubi menegaskan, mereka adalah Yahudi & Kristian, serta musyrikin. Yahudi mendakwa kononnya Uzair adalah anak Allah. Kristian pula menganggap kononnya Isa adalah anak Allah. Yahudi dan Kristian diingatkan oleh Allah sebagai musuh prima:

وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ
“Dan Yahudi dan Kristian sama sekali tidak akan redha denganmu sehinggalah kamu mengikuti anutan mereka” – al-Baqarah 120.

Usaha untuk menghasut umat Islam agar hidup dengan cara Yahudi dan Kristian giat dijalankan. Bahkan ia merupakan sebahagian dari fitnah akhir zaman.

“Kamu akan mengekori jejak langkah golongan terdahulu (Yahudi & Kristian), sedepa demi sedepa, sehasta demi sehasta. Hinggakan jika mereka masuk ke dalam lubang biawak sekalipun, kamu akan ikuti mereka” – hr Bukhari.

⚫ Kesedaran.

Kita perlu sedar, bahawa al-Quran sebagai petunjuk telah banyak mengingatkan tentang ancaman dari musuh yang amat licik. Bahaya yang datang dari pakatan Zionis Yahudi & Kristian bukan semata-mata dalam bentuk persenjataan.

Malah ia datang dalam bentuk yang lebih halus. Melalui pemikiran, sistem dan ‘trend’ yang memaksa kita untuk hanyut bersama mereka. Jika tidak bersama mereka, kita akan dianggap mundur lagi ketinggalan zaman, kononnya tidak mesra arus perdana.

Maka tidak betul jika ada yang mendakwa tidak perlu sibuk memperingatkan tentang bahaya Yahudi. Sedangkan al-Quran acap kali mengingatkan makar mereka.

Oleh kerana itu, ayat pertama surah al-Kahfi menegaskan perlu berpegang dengan al-Quran. Satu-satunya panduan yang istiqamah, tiada bengkang-bengkok. Jalan yang pasti selamat.

Abdul Mu’izz Muhammad.
6 Oktober 2017.

Kisah sedekah

:: Kisah Sedekah🍒

Suatu hari ada seorang pengemis mengetuk pintu rumah Rasulullah Saw. Pengemis itu berkata:
“saya pengemis ingin meminta sedekah dari Rasulullah.”
Rasulullah bersabda:
“Wahai Aisyah berikan baju itu kepada pengemis itu”. Sayyidah Aisyah pun akhirnya melaksanakan perintah Nabi.✅

Dengan hati yang sangat gembira, pengemis itu menerima pemberian beliau, dan langsung pergi ke pasar serta berseru di keramaian orang di pasar: “Siapa yang mau membeli baju Rasulullah? “. Maka dengan cepat berkumpullah orang-orang, dan semua ingin membelinya.🌺

Ada seorang yang buta mendengar seruan tersebut, lalu menyuruh budaknya agar membelinya dengan harga berapapun yang diminta, dan ia berkata kepada budaknya: jika kamu berhasil mendapatkannya, maka kamu merdeka. Akhirnya budak itupun berhasil mendapatkannya. Kemudian diserahkanlah baju itu pada tuannya yang buta tadi.🌺

Alangkah gembiranya si buta tersebut, dengan memegang baju Rasulullah yang didapat, orang buta tersebut kemudian berdoa dan berkata:
“Yaa Rabb dengan hak Rasulullah dan berkat baju yg suci ini maka kembalikanlah pandanganku”.✅

MaaSyaa Allah…dengan izin Allah, spontan orang tersebut dapat melihat kembali.💜

Keesokan harinya, iapun pergi menghadap Rasulullah dengan penuh gembira dan berkata:
“Wahai Rasulullah… pandanganku sudah kembali dan aku kembalikan baju anda sebagai hadiah dariku”.
Sebelumnya orang itu menceritakan kejadiannya sehingga Rasulullah pun tertawa hingga tampak gigi gerahamnya.😋

Kemudian Rasulullah bersabda kepada Sayyidah Aisyah:
“Perhatikanlah baju itu wahai Aisyah, dengan berkahNya, ia
telah mengkayakan orang yang miskin, menyembuhkan yang buta, memerdekakan budak dan kembali lagi kepada kita.”✅

Subhanallah.💜

Al-Imam as-Suyuti menyebutkan dalam salah satu kitabnya bahwa pahala shadaqah itu ada 5 macam:

أَنَّ ثَوَابَ الصَّدَقَةِ خَمْسَةُ أَنْوَاعٍ : وَاحِدَةٌ بِعَشْرَةٍ وَهِيَ عَلَى صَحِيْحِ الْجِسْمِ ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِيْنَ وَهِيَ عَلَى الْأَعْمَى وَالْمُبْتَلَى ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِمِائَةٍ وَهِيَ عَلَى ذِي قَرَابَةٍ مُحْتَاجٍ ، وَوَاحِدَةٌ بِمِائَةِ أَلْفٍ وَهِيَ عَلَى الْأَبَوَيْنِ ، وَوَاحِدَةٌ بِتِسْعِمِائَةِ أَلْفٍ وَهِيَ عَلَى عَالِمٍ أَوْ فَقِيْهٍ اهـ
(كتاب بغية المسترشدين)

“Sesungguhnya pahala bersedekah itu ada lima kategori :
1) Satu dibalas sepuluh (1:10) yaitu bersedekah kepada orang yang sehat jasmani✅

2) Satu dibalas sembilan puluh (1:90) yaitu bersedekah terhadap orang buta, orang cacat atau tertimpa musibah, termasuk anak yatim dan piatu✅

3) Satu dibalas sembilan ratus (1:900) yaitu bersedekah kepada kerabat kaum keluarga serta saudara✅

4) Satu dibalas seratus ribu (1: 100.000) yaitu sedekah kepada kedua orangtua✅

5) Satu dibalas sembilan ratus ribu (1 : 900.000) yaitu bersedekah kepada orang yg alim atau ahli fiqih.✅

[Kitab Bughyatul Musytarsyidin]

Semoga Allah SWT memudahkan kita untuk bermurah hati, suka bersedekah dengan ikhlas. Aamiiiin.✅

~~~~~~~~~